Rabu, Januari 20, 2010

Doa Sehari-hari Menurut Hindu

Mari Bersembahyang


Pada Umumnya, sebelum melakukan persembahyangan baik dengan puja Trisandya maupun Panca Sembah di dahului dengan penyucian diri dan sarana persembahyangan. Adapun urutannya sebagai berikut :
  • Duduk dengan tenang. Lakukan Pranayama dan setelah suasana tenang ucapkan mantram ini :
    “ Om prasada sthiti sarira siwa suci nirmala ya namah swaha ”
    Artinya :
    Ya Tuhan, dalam wujud Hyang Siwa hambamu telah duduk tenang, suci dan tiada noda.
    • Kalau tersedia air bersihkan tangan pakai air, kalau tidak ada ambl bunga dan gosokkan pada kedua tangan. Lalu telapak tangan kanan ditengadahkan di atas tangan kiri dan ucapkan mantram:
      “ Om suddha mam swaha ”
      Artinya :
      Ya Tuhan, bersihkanlah tangan hamba (Bisa juga pengertiannya untuk membersihkan tangan kanan).
      Lalu, posisi tangan di balik. Kini tangan kiri ditengadahkan diatas tangan kanan dan ucapkan mantram :
      “ Om ati suddha mam swaha ”
      Artinya :
      Ya tuhan, lebih dibersihkan lagi tangan hamba (bisa juga pengertianya untuk membersihkan tangan kiri).
      • Kalau tersedia air (maksudnya air dari rumah,bukan tirtha), lebih baik berkumur sambil mengucapkan mantram ini di dalam hati :
        “ Om Ang waktra parisuddamam swaha ” atau lebih pendek
        “ Om waktra suddaya namah ”
        Artinya :
        Ya Tuhan, sucikanlah mulut hamba
        • Jika tersedia dupa, peganglah dupa yang sudah dinyalakan itu dengan sikap “ Amusti ” yakni tangan dicakupkan, kedua ibu jari menjepit pangkal dupa yang ditekan oleh telunjuk tangan kanan, dan ucapkan mantram :
          “ Om Ang dupa dipastra ya nama swaha ”
          Artinya :
          Ya Tuhan / Brahma tanjamkanlah nyala dupa hamba sehingga sucilah sudah hamba seperti sinarMu.
          • Setelah itu lakukan lah puja Trisandya. Jika memuja sendirian dan tidak hafal seluruh puja yang banyaknya 6 ( Enam ) bait itu, ucapkanlah mantram yang pertama saja ( Mantram Gayatri ) tetapi diulang sebanyak 3 ( tiga ) kali. Mantram dibawah ini memakai ejaan sebenarnya “ v ” dibaca mendekati “ w ”. garis miring diatas huruf, dibaca lebih panjang. Permulaan mantram Om biasa di ucapkan 3  ( tiga ) kali,bisa juga sekali ( 1 ) sebagaimana teks dibawah ini :

            Mantram Trisandya

            Om ..Om…Om…
            Bhur` bhvah svah
            Tat` savitur vare`nyam
            Bhar`go deva`sya dhimahi
            Dhiyo yo` nah pra`co da`yat

            Om na`ra`yana evedam sar`vam
            Ya`dbhutam yac` co bhave`yam
            Niskalanko niranjano nirvikalpo
            Nira`khyatah su`ddo`  deva eko
            Na`rayano`  na dvi`tiyo asti ka`scit

            Om tvam si`vah tvam mahade`vah
            Is`varah paramesvarah
            Bra`hma visnu carudrasca
            Purusah parikirtitah

            Om papo ham papo karmaham
            Pa`patma papo sam`bha`vah
            Trahi mam pundarikaksa
            Sabahyabhyantarah su`cih

            Om ksamasva ma`m mahadeva
            Sar`vaprani hitan`kara`
            Mam moco sarva papebyah
            Pa`layasva` sa`da siva`

            Om ksan`tavyah kayiko do`sah
            Ksan`tavyo vaciko mama`m
            Ksan`tavyo ma`naso dosah`
            Tat` pramadat` ksama`sva ma`m

            Om santhi`, santhi`, santhi`, Om

            Terjemahannya :

            Tuhan adalah “Bursvah”. Kita memusatkan pikiran pada kecemerlangan  dan kemulian Hyang Widhi, semoga Ia berikan semangat pikiran kita.
            Ya Tuhan, Narayana adalah semua ini apa yang telah ada dan apa yang akan ada, bebas dari noda, bebas dari kotoran, bebas dari perubahan tak dapat digambarkan, sucilah Dewa Narayana, Ia hanya satu tidak ada yang kedua.
            Ya Tuhan, Engkau dipanggil Siwa, Mahadewa, Iswara, Parameswara, Brahma, Wisnu, Rudra dan purusa.
            Ya Tuhan, hamba ini papa, perbuatan hamba papa, diri hamba ini papa, keliran hamba papa, lindungilah hamba Hyang Widhi, sucikanlah jiwa dan raga hamba.
            Ya Tuhan, ampunilah hamba Hyang Widhi, yang memberikan keselamatan kepada semua mahluk, bebaskanlah hamba dari segala dosa, lindungilah hamba oh Hyang Widhi.
            Ya tuhan, semoga damai, damai, damai selamanya.

            Setelah selesai memuja Trisandya dilanjutkan Panca Sembah. Kalau tidak melakukan persembahyangan Trisandya ( mungkin tadi ada di rumah ) dan langsung memuja dengan Panca Sembah, maka setelah membaca mantram untuk Dupa langsung saja menyucikan bunga atau kewangen yang akan dipakai muspa. Ambil bunga atau Kewangen itu diangkat dihadapan dada dan ucapkan mantram ini :
            “ Om Puspa danta ya namah swaha ”
            Artinya :
            Ya Tuhan, semoga bunga ini cemerlang dan suci
            Kramaning Sembah ( Panca Sembah )
            Urutan sembahyang ini sama saja, baik dipimpin oleh Pandita atau Mangku, maupun bersembahyang sendirian . Cuma, jika dipimpin Pandita yang sudah melakukan Dwijati, ada kemungkinan mantramnya lebih panjang. Kalau hapal bisa diikuti, tetapi kalau tidak hafal sebaiknya lakukan mantram-mantram pendek sebagai berikut:
            • Dengan tangan kosong ( sembah puyung )
              Cakupkan tangan kosong dan pusatkan pikiran dan ucapkan mantra mini:
              “ Om Atma Tattwatma Suddha Mam Swaha  ”
              Artinya :
              Ya Tuhan, Atma atau jiwa dan kebenaran, bersihkanlah hamba
              • Sembhayang dengan Bunga, ditujukan kepada Hyang Widhi dalam wujudNya sebagai Hyang Surya atau Siwa Aditya.
                Ucapkanlah mantram ini:
                Om Adiyatya param jyoti
                Rakta tejo namo stute
                Sweta pankaja madhyastha
                Bhaskaraya namo stute
                Artinya :
                Ya Tuhan, Sinar Hyang Surya Yang Maha Hebat. Engkau bersinar merah, hamba memuja Engkau. Hyang Surya yang berstanan di tengah-tengah teratai putih. Hamba memuja Engkau yang menciptakan sinar matahari yang berkilauan
                • Sembahyang dengan kewangen. Bila tidak ada, yang dipakai adalah bunga. Sembahyang ditujukan kepada Istadewata pada hari dan tempat persembahyangan itu. Istadewata ini adalah Dewata yang diinginkan kehadiraNya  pada waktu memuja . Istadewata adalah perwujudan Tuhan Yang Maha Esa dalam berbagai wujudNya. Jadi mantram ini bisa berbeda-beda tergantung dimana dan kapan bersembahyang. Mantram dibawah ini adalah mantram umum yang biasanya di pakai saat Purnama atau Tilem atau di Pura Kahyangan Jagat :

                  Om nama dewa adhisthanaya
                  Sarwa wyapi wai siwaya
                  Padmsana eka prastisthaya
                  Ardhanresvari ya namo namah

                  Artinya :
                  Ya Tuhan, kepada dewata yang bersemayam  pada tempat yang luhur, kepada hyang Siwa yang berada dimana-mana, kepada Dewata yang bersembahyang pada tempat duduk bunga teratai di suatu tempat, kepada Ardhanareswari  hamba memuja.
                  • Sembahyang dengan bunga atau kewangen untuk memohon warenugraha. Usai mengucapkan mantram, ada yang memperlakukan bunga itu langsung sebagai waranugraha, jadi tidak “dilentikan / dipersembahkan ” tetapi dibungakan di kepala ( Wanita ) atau diatas kuping kanan (Laki-laki ).
                    Mantramnya:
                    Om Anugrahan manoharam
                    Dewa data nugrahakam
                    Yarcanam sarwa pujanam
                    Namah sarwa nugrahakam

                    Dewa-dewi mahasiddhi
                    Yajnanya nirmalatmaka
                    Laksmi siddhisca dirghayuh
                    Nirwighna sukha wraddisca
                    Artinya:
                    Ya Tuhan, Engkau yang menarik hati pemberi anugrah Anugrah pemberian Dewata, Pujaan segala pujaan, hamba memujaMu sebagai pemberi segala anugrah. Kemahasiddhian pada Dewa dan Dewi berwujud yadnya suci, kebahagiaan, kesempurnaan, panjang umur, bebas dari rintangan, kegembiraan dan kemajuan rohani dan jasmani.
                    • Sembahyang dengan cakupan tangan kosong, persis seperti yang pertama.Cuma sekarang ini sebagai penutup. Usai mengucapkan mantram, tangan berangsur-angsur diturunkan sambil melemaskan badan dan pikiran.
                      Mantramnya :
                      Om Dewa suksema parama cintya nama swaha
                      Om Santhi, Santhi, Santhi, Om
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, hamba memuja Engkau Dewata yang tidak dipikirkan, maha tinggi dan maha Gaib.
                      Ya Tuhan, anugerahkan kepada hamba kedamaian, damai,damai, ya Tuhan.
                      Untuk memuja di Pura atau tempat suci tertentu , kita bisa menggunakan mantram yang disesuaikan dengan tempat dan dalam keadaan bagaimana kita bersembahyang. Yang diganti adalah mantram sembahyang urutan Ketiga dari Panca Sembah, yakni yang ditujukan kepada Istadewata. Berikut ini contohnya :
                      Untuk memuja di Padmasana, Sanggar Tawang, dapat digunakan salah satu
                      contoh dari  Dua ( 2 ) Mantram dibawah ini :
                      Om, akasam nirmalam sunyam
                      Guru dewa Bhomantaram,
                      Ciwa nirwana wiryanam,
                      Rekha Omkara wijayam
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, penguasa angkasa raya yang suci dan hening.
                      Guru rohani yang berstana di angakasa raya.
                      Siwa yang Agung Penguasa nirwana sebagai Omkara yang senantiasa jaya, hamba memujamu
                      Om nama dewa adhisthanaya,
                      Sarva wyapi vai siwaya,
                      Padamsana ekaprastithaya
                      Ardhanareswarayai namo namah.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, kepada dewa yang bersemayam pada tempat yang tinggi, kepada Siwa yang sesungguhnyalah berada dimana-mana, kepada Dewa yang bersemayam pada tempat duduk bungai teratai sebagai satu tempat, kepada Ardhenaresvari, hamba memujaMu.
                      Untuk di Pura Kahyangan Tiga, ketika memuja di pura Desa, digunakan mantram sebagai berikut :
                      Om Isanah sarva widyanam
                      Iswarah sarwa bhutanam,
                      Brahmano dhipatir Brahma
                      Sivo astu sadasiva
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Hyang Tunggal Yang Maha Sadar, selaku Yang Maha Kuasa menguasai semua makhluk hidup. Brahma Maha Tinggi, selaku siwa dan Sadasiwa.
                      Untuk di Pura Kahyangan Tiga, ketika memuja di Pura Puseh, gunakan Mantram sebagai berikut :
                      Om, Girimurti Mahawiryam,
                      Mahadewa pratistha lingam,
                      Sarwadewa pranamyanam
                      Sarwa jagat prastithanam
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, selaku Girimurti Yang maha Agung, dengan lingga yang jadi stana Mahadewa, semua Dewa-dewa tunduk padaMu.
                      Untuk Memuja di Pura Dalem, masih dalam Kahyangan Tiga, gunakan mantram sebagai berikut :
                      Om Catur dwija mahasakti
                      Catur asrame Bhattari
                      Siwa jagatpati dewi
                      Durga sarira dewi
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, saktiMU berwujud Catur Dewi, yang dipuja oleh catur Asrama, sakti dari Siwa, Raja Semesta Alam, dalam wujud Dewi Durga. Ya Catur Dewi, hamba menyembah ke bawah kakiMu, bebaskan hamba dari segala bencana
                      Untuk Bersembahyang di Pura Prajapati mantramnya sebagai berikut:
                      Om Brahma Prajapatih sresthah
                      Swayambhur warao guruh
                      Padmayonis catur waktro
                      Brahma sakalam ucyate
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, dalam wujudMu sebagai brahma Prajapati, Pencipta semua makhluk, Mahamulia, yang menjadikan diriNya sendiri, Pemberi anugerah Maha Guru, lahir dari bunga teratai, memiliki empat ( 4 ) wajah dalam satu badan, maha sempurna, penuh rahasia, Hyang Brahma Maha Agung.
                      Untuk di Pura Pemerajan/Kamimitan ( Rong Tiga ),  Paibon, Dadia atau Padharman, mantramnya sebagai berikut :
                      Om Brahma Wisnu Iswara dewam
                      Tripurusa suddhatmakam
                      Tridewa trimurti lokam
                      Sarwa wighna winasanam
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, dalam wujudMu sebagai Brahma, Wisnu, Iswara, Dewa Tripurusa Maha Suci, Tridewa adalah Trimurti, semogalah hamba terbebas dari segala bencana.
                      Untuk di Pura Segara atau di tepi Pantai / laut, gunakan  mantram seperti dibawah ini:
                      Om Nagendra krura murtinam
                      Gajendra mastya waktranam
                      Baruna dewa masarira,
                      Sarwa jagat suddharmakam.
                      Artinya:
                      Ya Tuhan, wujudMu menakutkan sebagai raja para naga, raja gagah yang bermoncong ikan, Engkau adalah Dewa Baruna yang Maha Suci, meresapi dunia dengan kesucian jiwa, hamba memujaMu.
                      Untuk Di Pura Batur, Ulunsui, Ulundanu gunakan mantram sebagai berikut:
                      Om Sridhana dewika ramya
                      Sarwa rupawati tatha
                      Sarwa jnana maniscaiwa
                      Sri Sridewi namo  stute
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Engkau hamba puja sebagai Dewi Sri yang Maha Cantik, Dewi dari kekayaan yang dimiliki segala keindahan. Ia adalah benih yang Maha mengetahui. Ya tuhan Maha Agung Dewi Sri, hamba memujaMu.
                      Untuk bersembahyang di hari Saraswati, atau tatkala memuja Hyang Saraswati, mantramnya adalah :
                      Om Saraswati namas tubhyam
                      Warade kama rupini
                      Siddharmbham karisyami
                      Sidhhir bhawantu me sada
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, dalam wujudMu sebagai Dewi Saraswati, pemberi berkah, terwujud dalam bentuk yang sangat didambakan. Semogalah segala kegiatan yang hamba lakukan selalu sukses atas waranugrahaMu.
                      Untuk bersembahyang di pemujaan Para Rsi Agung seperti Danghyang Dwijendra, Danghyang Astapaka, Mpu Anijaya, Mpu Semeru, Mpu Kuturan dan lainnya, gunakan mantram seperti ini :
                      Om Dwijendra purvanam siwam
                      Brahmanam purwastisthanam
                      Sarwa dewa ma sariram
                      Surya nisakaram dewam
                      Artinya:
                      Ya Tuhan, dalam wujudMu sebagai Siwa, Raja dari sekalian Pandita , Ia adalah Brahma, berdiri tegak paling depan, Ia yang menyatu dalam semua dewata. Ia yang meliputi dan memenuhi Matahari dan Bulan, Kami memuja Siwa para Pandita Agung.
                      Demikianlah beberapa mantram yang dipakai untuk bersembahyang pada tempat-tempat tertentu. Sekali lagi, matram ini menggantikan “ mantram umum ” pada saat menyembah kepada Istadewata, yakni sembahyang urutan ketiga ( 3 )  pada Panca Sembah .
                      Terakhir, ini sembahyang kehadapan hyang Ganapati ( Ganesha ), namun dalam kaitan upacara Mecaru ( Rsigana ), atau memuja di Sanggah Natah atau Tunggun Karang, tak ada kaitannya dengan Pancah Sembah :
                      Om Ganapati Rsi Putram
                      Bhuktyantu weda tarpanam
                      Bhuktyantu jagat trilokam
                      Suddha purna saririnam
                      Demikianlah Mantram – Mantram untuk Istadewata.

                      Doa Sehari-hari
                      Inilah doa untuk sehari-hari. Lazimnya tentulah dihafalkan. Namun kalau panjang , apalagi untuk di depan umum, misalnya membuka rapat / pertemuan, mantram ini bisa dibaca dengan memegang buku. Mantram atau doa ini ejaanya sedapat mungkin mengikuti bahasa sansekerta justru untuk mendekati pengucapan. Setiap huruf bergaris kecil diatasnya, dibaca lebih panjang. Misalnya : a` dibaca aa, u` dibaca uu. Namun huruf v ( Asli ) sudah diganti w untuk mendekati cara bacanya.
                      Doa Menjelang Tidur :
                      Om asato ma`sat ganaya,
                      Tamaso ma` jayatir ganaya,
                      Mrityor ma`mritam gamaya.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, tuntunlah hamba dari jalan yang sesat menuju jalan yang benar, dari jalan yang gelap ke jalan yang terang, hindarkanlah hamba dari kematian menuju kehidupan abadi.
                      Doa Bangun Pagi :
                      Om Uteda`nim bhagawantah sya`mota
                      Prapitwa uta mandhye ahnam
                      Utodita` maghawantu su`ryasya wayam
                      Dewa`na`m sumantau sya`ma.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Yang maha Pemurah, jadikanlah hamba orang yang selalu bernasib baik pada hari ini, menjelang tengah hari dan seterusnya. Semoga para Dewa melindungi diri hamba.
                      Doa Membersihkan / Mencuci Muka :
                      Om Cam cama`ni yan namah swa`ha.
                      Om waktra parisudahaya namah swa`ha
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, hamba memujaMu, Semoga muka hamba menjadi bersih
                      Doa Menggosok Gigi :
                      Om rahphat astra`ya namah
                      Om sri Dewi Bhatrimsa Yogini namah
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, sujud hamba kepada Dewi Sri, Bhatari Yogini, semoga    bersihlah gigi hamba
                      Doa Berkumur :
                      Om Ang waktra parisudham`am swa`ha.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Semoga bersihlah mulut hamba
                      Doa Membersihkan Kaki :
                      Om Am Kham Khasolkha`ya iswara`ya namah swa`ha.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Semoga bersihlah kaki hamba
                      Doa Mandi :
                      Om Gangga` amrta sarira sudhama`m swa`ha.
                      Om Sarira parisudhama`m swa`ha
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Engkau adalah sunber kehidupan abadi nan suci, Semoga badan hamba menjadi bersih dan suci
                      Bisa juga dengan doa atau mantram seperti ini :
                      Om Gangga ca yamune caiwa
                      Godawari saraswati
                      Narmade sindhu` kaweri
                      Jale`smin sannidhim kuru
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Ijinkanlah hamba memanggil Sungai Suci Gangga, Yamuna, Godawari, Saraswati, Narmada, Sindhu dan Kaweri, semoga menganugerahkan kesucian kepada hamba
                      Doa pada waktu mengenakan pakaian :
                      Om tam maha`dewa`ya namah swa`ha,
                      Om bhusanam sarirabho parisudhamam swa`ha.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, dalam wujudMu sebagai Tat Purusha, Dewa Yang Maha Agung, hamba sujud kepadaMu dalam menggunakan pakaian ini. Semoga pakaian hamba menjadi bersih dan suci.
                      Selesai berpakaian hendaknya melakukan persembahyangan Puja Trisandya
                      Doa Panganjali :
                      Diucapkan saat berjumpa dengan seseorang atau memulai suatu pembicaraan dalam sebuah pertemuan. Tangan dicakupkan seperti menyembah, di angkat sejajar dada.
                      Om Swastyastu
                      Artinya :
                      Semoga selalu dalam keadaan selamat di bawah lindungan Tuhan
                      Doa Menghadapi Makanan :
                      Om hiranyagarbhah samawartatagre
                      Bhu`tasya ja`tah patireka a`sit
                      Sada`dhara pritiwim dyam utemam
                      Kasmai dewaya hawisa widhema

                      Om pu`rnam adah purnamidam
                      Pu`nana`t purnam udacyate
                      Pu`nasya purnam a`da`ya
                      Pu`rnamewawasisyate
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Yang Maha Pengasih. Engkau asal alam semesta dan satu-satunya kekuatan awal. Engkau yang memelihara semua makhluk, seluruh bumi dan langit. Hamba memuja Engkau. Ya Tuhan Yang Maha Sempurna dan yang membuat alam sempurna. Alam ini akan lenyap dalam kesempurnaanMu Engkau Maha Kekal. Hamba mendapat makanan yang cukup berkat anugerahMu. Hamba menghaturkan terimakasih.
                      Doa di atas baik untuk makan bersama, misalnya pesta atau istirahat makan dalam suatu pertemuan. Jika sendirian bisa mengucapkan doa pendek ini yang diambil dari kitab suci Yajurveda :


                      Om annapate annasya
                      No dehyanmiwasya susminah
                      Pra-pra da`ta`ram ta`ris u`rjam
                      No dhehi dwipade catuspade

                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Engkau penguasa makanan, anugerahkanlah makanan ini, semoga memberi kekuatan dan menjauhkan dari penyakit.
                      Bimbinglah hamba anugerahkan kekuatan kepada semua makhluk.
                      Doa mulai mencicipi makanan :
                      Sebelum mulai menikmati makanan yang telah siap disajikan marilah kita berdoa dengan mantram :
                      Om Anugraha amrta`di san`jiwani ya namah swa`ha
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, Semoga makanan ini menjadi penghidup hamba lahir dan batin yang suci.
                      Doa Selesai makan :
                      Setelah selesai menikmati makanan kita wajib berterima kasih kepada Tuhan karena telah melimpahkan rezeki yang berlimpah kepada kita dengan mantram :
                      Om Dhirgayur astu,awighnamastu, subham astu
                      Om sriyam bhawantu, sukham bhawantu,
                      Pu`rnam bhawantu, ksama sampurna` ya namah swa`ha.
                      Om Santhi, santhi, santhi Om
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, semoga makanan yang telah masuk kedalam tubuh hamba memberikan kekuatan dan keselamatan, panjang umur dan tidak mendapat sesuatu apapun. Ya Tuhan, semoga damai, damai di hati, damai di dunia, damai selama-selamanya.
                      Doa sebelum memulai suatu Pekerjaan :
                      Sebelum memulai suatu pekerjaan kiranya lebih baik kita berdoa dulu untuk  memohon kelancaran, keberhasilan dalam menjalankan suatu jenis pekerajaan dengan mantram sebagai berikut :

                      Om awighnam astu namo sidhham
                      Om sidhirastu tad astu swa`ha.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, semoga atas perkenanMu, tiada suatu halangan bagi hamba memulai pekerjaan ini dan semoga berhasil dengan baik.
                      Doa Selesai bekerja / bersyukur :
                      Setelah selesai melakukan suatu pekerjaan alangkah lebih baiknya kita menghaturkan puji syukur kehadapan Tuhan karena atas waranugrahanyalah kita diberikan keberhasilan dalam bekerja dengan mantram sebagai berikut :

                      Om Dewa suksma parama acintya` ya namah swa`ha
                      Sarwa karya prasidha`ntam
                      Om Sa`nthi, sa`nthi, sa`nthi, Om.

                      Artinya :
                      Ya Tuhan, dalam wujud Parama Acintya yang Maha Gaib dan Maha Karya, hanya atas anugrahMu-lah maka pekerjaan ini berhasil dengan baik. Semoga damai, damai di hati, damai di dunia, damai selama- lamanya.
                      Doa Mohon bimbingan Tuhan :
                      Dalam kehidupan kita perlu membelajarkan diri kita menimba Ilmu sebanyak-banyaknya, baik itu melalui pendidikan mental maupun spiritual yang kita dapat dari sekolah atau perguruan tinggi dan lain sebagainya, kita juga perlu memohon bimbingan Tuhan agar di dalam menjalan hidup dan kehidupan kita mendapat berkah dariNya adapun mantramnya adalah :
                      Om Asato ma` sadyamaya
                      Tamaso ma` jyotir gamaya
                      Mrtyor ma` amrtam gamaya.

                      Om agne brahma grbhniswa
                      Dharunam syanta riksam drdvamha
                      Brahmawanitwa ksatrawani saja`ta
                      Wanyu dadhami bhratrwyasya wadhya`ya.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan yang Maha Suci, bimbinglah hamba dari yang tidak benar menuju yang benar, bimbinglah hamba dari kegelapan pikiran menuju cahaya pengetahuan yang terang.
                      Lepaskanlah hamba dari kematian menuju kehidupan yang abadi. Tuhan Yang Maha Suci, terimalah pujian yang hamba persembahkan melalui weda mantra dan kembangkalah pengetahuan rohani hamba agar hamba dapat menghancurkan musuh yang ada pada hamba           ( Nafsu ). Hamba menyadari bahwa Engkaulah yang berada dalam setiap insani ( Jiwatman ), menolong orang yang terpelajar pemimpin Negara dan para pejabat. Hamba memuja Engkau semoga melimpahkan anugrah kekuatan kepada hamba.
                      Doa Mohon Inspirasi :
                      Di dalam melakukan suatu kegiatan kita perlu mendapat suatu gambaran atau ide-ide ataupun inspirasi yang baik, maka hendaknya kita memohon kepada Tuhan agar kita diberikan kecemerlangan dalam berpikir dengan mantram :
                      Om prano Dewi Saraswati
                      Wa`jebhir wa`jiniwati
                      Dhinam awin`yawantu.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, dalam manifestasi Dewi  Saraswati, Hyang Maha Agung dan MahaKuasa, semoga Engkau memancarkan kekuatan rohani, kecerdasan pikiran dan lindungilah hamba selama- lamnya.
                      Doa mohon dianugrahi kecerdasan dan kesucian :
                      Didalam kehidupan kita perlu mendalami arti sebuah kehidupan maka maknailah hidup itu dengan kecerdasan dan kebersihan hati kita. Lakukanlah hal itu dengan bersungguh – sungguh mohon kehadapan Tuhan agar diberikan waranugrahnya dengan membaca mantram sebagai berikut :
                      Om pa`waka`nah Saraswati
                      Wa`jebir wa`jiniwati
                      Yajn`am wastu dhiya`wasuh.
                      Artinya:
                      Ya Tuhan, sebagai manifestasi Dewi Saraswati. Yang Maha Suci, anugrahilah hamba kecerdasan. Dan terimalah persembahan hamba ini.
                      Doa Mulai Belajar
                      Om purwe jato brahmano brahmacari
                      Dharmam wasa`nas tapasodatistat
                      Tasmajjatam brahmanam brahma
                      Iyestham dewasca sarwe amrttna sa`kama
                      Artinya:
                      Ya Tuhan, MuridMu hadir di hadapanMu, Oh Brahman yang berselimutkan kesaktian dan berdiri sebagai pertama. Tuhan, Anugrahkanlah pengetahuan dan pikiran yang terang. Brahman yang agung,  setiap makhluk hanya dapat bersinar berkat cahayaMu yang senantiasa memancar.
                      Doa Mohon Ampun dalam segala Dosa
                      Om Dewakrtasyainaso awaya janam
                      Asi manusyakrtasi nama awaya janam
                      Asi pitra krtasi namo awaya janam asyatma
                      Krtasyaenaso awaya janam
                      Asyena sa` enase waya janam asi
                      Yacchaham eno vidvamscakara
                      Yacchavidvams tasya va ya janam asi
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, ampunilah dosa hamba terhadapMu, Ampunilah dosa hamba terhadap sesame manusia, terhadap Orang tua hamba, terhadap teman hamba, Tuhan ampunilah dosa hamba terhadap segala macam dosa, terhadap dosa yang hamba lakukan dengan sadar atau tidak sadar. Tuhan, semoga berkenan mengampuni semuanya itu.
                      Doa memotong hewan :
                      Om pasu pasa`ya wimahe sirascadaya
                      Dhimahi tano jiwah pracodayat.
                      Artinya :
                      Semoga atas perkenan dan  berkahMu para pemotong hewan dalam upacara kurban suci ini beserta orang-orang yang telah berdana punia untuk yadnya ini memperolh kesejahteraan  dan kebahagiaan. Tuhan, hamba memotong hewan ini, semoga rohnya menjadi suci.
                      Doa Mengunjungi Orang Sakit
                      Om sarwa wighna sarwa klesa
                      Sarwa lara roga winasa`ya namah
                      Artinya :
                      Ya Tuhan, semoga segala halangan, segala penyakit, segala penderiataan dan gangguan Engkau lenyapkan semua.
                      Doa mendengar atau melayat orang meninggal dunia :
                      Om swargantu , moksantu, sunyantu, murcantu.
                      Om ksa`ma sampurnaya namah swa`ha.
                      Artinya :
                      Ya Tuhan Yang Maha Kuasa, semogalah arwah yang meninggal mendapat sorga, menunggal denganMu, mencapai keheningan tanpa derita. Ya Tuhan, ampunilah segala dosanya, semoga ia mencapai kesempurnaan atas kekuasaan dan pengetahuan serta pengampunannMu.
                      Doa untuk Keselamatan Penganten :
                      Om iha iwa stam ma`wi yaustam
                      Wiswam a`yur wyasnutam
                      Kridantau putrair naptrbhih
                      Modama`nau swe grhe

                      Artinya :
                      Ya Tuhan, anugrahkanlah kepada pasangan penganten ini kebahagian, keduanya tiada terpisahkan dan panjang umur. Semoga penganten ini di anugrahkan putra dan cucu yang memberikan penghiburan, tinggal di rumah yang penuh kegembiraan


                      Related Articles



                      0 komentar:

                      Poskan Komentar

                      Terima kasih, komentar anda sangat berarti bagi Blogputrasekarbali. Isi pendapat anda tentang blog ini di Testimoni.

                      Link Sahabat Putrasekarbali

                      BANNER SAHABAT

                      Buat Sobat yang mau pasang Banner di sini, silahkan tinggalkan alamat banner anda di buku tamu atau di kolom komentar blog ini, buat yang sudah pasang bannernya disini, terimakasih dan salam persahabatan dari Putrasekarbali


                      BLOGPUTRASEKARBALI © Putrasekarbali Melajah Ngae blog, pang sing orahange blog, nu masi blog